Home / Sejarah / DNA Purba Menuntun Sejarah Migrasi Nenek Moyang Manusia

DNA Purba Menuntun Sejarah Migrasi Nenek Moyang Manusia

Genom itu mengungkap fakta bahwa Manusia Mota memiliki DNA Afrika murni dan nenek moyangnya belum pernah pindah dari Afrika.

DNA
Untai DNA (Thinkstockphoto)

Untuk pertama kalinya, sebuah genom purba dari Afrika berhasil diurutkan berdasarkan upaya para peneliti yangmengambil DNA dari tengkorak berumur 4.500 tahun, yang ditemukan di dataran tinggi Etiopia.

Perbandingan dengan materi genetik bangsa Afrika di masa kini itu mengungkap cara nenek moyang manusia bercampur dan berpindah di sekeliling benua itu.

Temuan tersebut—yang dipublikasikan dalam jurnal Science—menduga sekitar 3.000 tahun lalu terjadi gelombang migrasi yang sangat besar dari Eurasia ke Afrika.

Peristiwa ini telah meninggalkan warisan genetik dan para ilmuwan yakin hingga 25% DNA bangsa Afrika modern dapat ditelusuri.

“Setiap populasi di Afrikayang kami miliki datanya punya komponen keturunan Eurasia yang cukup besar,” kata Dr Andrea Manica dari University of Cambridge, yang melaksanakan riset tersebut.

Tulang Petrous

Genom purbakala telah diurutkan di berbagai penjuru dunia, tapi sulit melakukannya di Afrika karena kondisi yang panas dan lembap bisa menghancurkan molekul DNA yang rapuh.

Namun, jasad berusia 4500 tahun milik seorang pemburu-pengumpul, yang dikenal sebagai Si Manusia Mota, ditemukan dalam sebuah gua dan terawetkan dengan baik. Tulang yang terdapat tepat di bawah telinga, atau tulang petrous, ditemukan utuh.

“Tulang petrous sangat keras. Dan bisa dengan baik mencegah masuknya bakteri yang dapat merusak DNA,” kata Manica kepada BBC World Service.

“Kami mendapatkan DNA berkualitas tinggi tanpa cela sehingga bisa merekonstruksi genom individu itu secara utuh. Kami memiliki ‘cetak-biru’ lengkap, setiap gen, setiap informasi yang membuat individu ini hidup 4.500 tahun lalu di Etiopia,” ujarnya lagi.

Migrasi massal

Genom tersebut mengungkap fakta bahwa Manusia Mota memiliki DNA Afrika murni dan nenek moyangnya belum pernah pindah dari benua tersebut.

Namun perbandingan dengan genom modern Afrika menunjukkan bahwa kira-kira 1.500 tahun setelah kematiannya, susunan benua telah berubah.

Studi genetik menunjukkan bahwa setelah migrasi besar-besaran ke luar Afrika, yang terjadi sekitar 60.000 tahun lalu, sejumlah individu kembali ke benua itu.

Penelitian juga menunjukkan sekitar 3.000 tahun lalu, terjadi migrasi yang lebih besar dari yang diperkirakan.

Petani era Neolitik dari Eurasia barat, yang sekitar 8.000 tahun lalu membawa pertanian ke Eropa, kemudian mulai kembali ke Afrika.

“Kami tahu sekarang bahwa mereka mungkin bercampur dengan sebagian komunitas yang telah hidup di Afrika Timur (saat itu). Terjadi arus balik yang besar, sangat banyak orang,” kata Manica.

Tidak jelas apa yang menyebabkan perpindahan ini -kemungkinan perubahan yang terjadi di kerajaan Mesir- tapi peristiwa tersebut telah meninggalkan warisan genetik.

“Cukup mengagumkan, kami melihat sekitar 20% atau seperlima, genom orang yang hidup di Etiopia sebenarnya berasal dari Eurasia.”

“Tapi jika kita pergi ke penjuru-penjuru Afrika, terus sampai ke Afrika Barat atau Afrika Selatan, bahkan populasi yang kita anggap sebagai orang Afrika murni punya 6% bagian genom yang berasal dari petani-petani Eurasia itu,” ujar Manica.

(Sumber: bbc.co.uk/indonesia)

Sumber: NatGeo Via BaBe

Lihat Juga

Thumbnails

10 Hewan Paling Luar Biasa yang Hanya Dapat Ditemukan di Afrika

Dunia dipenuhi dengan beberapa makhluk terhebat yang dikenal manusia, dan sebagian lagi masih menunggu untuk ...