Home / Tempat Wisata / Taman Nasional Lorentz

Taman Nasional Lorentz

Taman-nasional-Lorentz-papua-barat

Taman Nasional adalah Kawasan Pelestarian Alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata, dan rekreasi.

Taman Nasional Lorentz adalah sebuah taman nasional yang terletak secara geografis terbentang pada 3°41’ – 5°30’ LS, 136°56’ – 139°09’ BT. Kawasan Taman Nasional Lorentz meliputi beberapa wilayah kabupaten, yaitu Kabupaten Jayawijaya, Kabupaten Yahukimo, Kabupaten Puncak Jaya, Kabupaten Mimika, Kabupaten Paniai dan Kabupaten Asmat Propinsi Papua, serta beberapa kabupaten pemekaran baru seperti Kabupaten Nduga, Kabupaten Lanni Jaya dan Kabupaten Puncak. Bagian pulau yang berbentuk kepala burung ini memiliki kehidupan alam liar yang luas dan belum terjamah manusia. Salah satu wilayah di Papua tempat berlangsungnya kehidupan alam yang menakjubkan adalah Taman Nasional Lorentz di Provinsi Papua. Taman Nasional Lorentz merupakan salah satu tempat wisata terindah di Indonesia bagian Timur.

Luas wilayah Taman Nasional ini sebesar 2,4 juta Ha, Lorentz merupakan Taman Nasional terbesar di Asia Tenggara Taman ini masih belum dipetakan, dijelajahi dan banyak terdapat tanaman asli, hewan dan budaya. Pada 1999 taman nasional ini diterima sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO. Wilayahnya juga terdapat persediaan mineral, dan operasi pertambangan berskala besar juga aktif di sekitar taman nasional ini. Ada juga Proyek Konservasi Taman Nasional Lorentz yang terdiri dari sebuah inisiatif masyarakat untuk konservasi komunal dan ekologi warisan yang berada di sekitar Taman Nasional Loretz ini. Dari tahun 2003 hingga kini, WWF-Indonesia Region Sahul Papua sedang melakukan pemetaan wilayah adat dalam kawasan Taman Nasional Lorentz. Tahun 2003- 2006, WWF telah melakukan pemetaan di Wilayah Taman Nasional Lorentz yang berada di Distrik (Kecamatan) Kurima Kabupaten Yahukimo, dan Tahun 2006-2007 ini pemetaan dilakukan di Distrik Sawaerma Kabupaten Asmat. Nama Taman Nasional ini diambil dari seorang Penjelajah asal Belanda, Hendrikus Albertus Lorentz,yang melewati daerah tersebut pada tahun 1909 yang merupakan ekspedisinya yang ke-10 di Taman Nasional ini.

5954363_20140111122030

Adapun yang tak terpisahkan dari kawasan Taman Nasional Lorentz adalah penduduk asli di dalam kawasan dan zona penyangga kampung yang berbatasan langsung dengan batas luar taman tersebut. Karena itu, meskipun kawasan ini 70 persen hutan perawan, potensi ancaman kelangsungan taman nasional terhadap kerusakan yang berdampak pada ekosistem tetap terjadi. Itu berasal dari suku pedalaman perambah hutan, pemekaran kabupaten, pembangunan jalan lintas hingga ancaman pertambangan nikel dan emas. Kondisi itulah yang mendorong WWF bekerja sama dengan Balai Taman Nasional Lorentz, pemerintah daerah Provinsi Papua dan ke-sepuluh kabupaten serta pihak yang berkepentingan untuk menyusun Rencana Pengelolaan Taman Nasional Lorentz (RPTNL).

Ancaman terhadap Taman Nasional Lorentz adalah aktivitas PT Freeport Indonesia di bagian barat kawasan Taman Nasional Lorentz dengan tailing yang membawa dampak ekologis luas pada hamparan hutan dataran rendah dan mangrove di aliran Sungai Aijkwa. Rencana eksplorasi minyak di bagian timur Taman Nasional Lorentz, community logging di Wamena dan Timika dengan Kopermas (Koperasi Masyarakat Adat) di Kecamatan Agimuga seluas 250 hektar, dan pembangunan jalan di dalam kawasan Taman Nasional Lorentz. Pencarian kayu gaharu di Taman Nasional Lorentz yang berlanjut turut merusak habitat setempat. Juga terjadi penangkapan satwa yang dilindungi, seperti Nuri kepala hitam, Ular sanca bulan, dan pengambilan Anggrek alam.

Taman Nasional Lorentz sampai hari ini sangat memprihatinkan. Belum ditatanya batas wilayah Taman Nasional Lorentz secara temu gelang sehingga taman itu mudah dialihfungsikan pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Diduga, sudah ada penebang liar yang beroperasi di kawasan itu, tetapi wilayah sangat luas dan kondisi geografis sulit dijangkau sehingga tidak terdeteksi.

KEADAAN GEOGRAFIS

Taman Nasional Lorentz merupakan perwakilan dari ekosistem terlengkap untuk keanekaragaman hayati di Asia Pasifik. Letak Taman Nasional ini membentang dari puncak gunung Jayawijaya dengan ketinggian 5.030 mdpl yang diselimuti oleh Salju Abadi hingga perairan pesisir pantai dengan hutan bakaunya di laut Arafura. Oleh karena itu tidak salah bila Taman Nasional ini merupakan perwakilan dari ekosistem terlengkap untuk keanekaragaman hayati di Asia Tenggara dan Pasifik. Dalam bentangan ini, terdapat spektrum ekologis menakjubkan dari kawasan vegetasi alpin, sub-alpin, montana, sub-montana, dataran rendah, dan lahan basah. Berdasarkan klasifikasi Schmidt dan Ferguson kawasan ini masuk ke dalam tipe iklim A, dengan curah hujan 3.700 – 10.000 mm per tahun dan memiliki temperatur udara 29° – 32° C di dataran rendah. Selain memiliki keanekaragaman hayati yang sangat tinggi, terdapat pula beberapa kekhasan dan keunikan adanya Gletser di Puncak Jaya dan sungai yang menghilang beberapa kilometer ke dalam tanah di Lembah Balliem.

Bagian selatan Taman Nasional Lorentz merupakan dataran Alluvial pantai yang sangat luas dan bagian tengah pegunungan yang tidak datar merupakan ciri kawasan Lorentz. Kawasan ini mempunyai struktur geologi yang kompleks akibat interaksi Lempeng Australia dan Lempeng Pasifik. Puncak tertinggi dari jajaran pegunungan dan lereng bagian selatan terbentuk oleh lempeng campuran yang terdiri atas kerak benua Australia dan bagian bawah palcozoic dari Zaman Tasman Orogen. Keduanya berubah dan tertimbun sendimen pada Zaman Holosen. Bagian selatan yang terendam terbentuk oleh batuan Alluvium pada Zaman Neogen dan Kuarter, sedangkan lereng bagian selatan dan kaki bukitnya dicirikan oleh lapisan tebal dari Batuan Silurian atau Devonian hingga permain, semuanya sedikit banyak mengalami perubahan bentuk. Batu lempung, shale, batu pasir, konglomerat, dan batuan vulkanik membentuk endapan ini. Bagian tertinggi dari kawasan pegunungan merupakan lapisan batuan endapan setebal 2.000 meter, yang terdiri dari campuran batu Gamping, Marl, dan batu Pasir. Semua endapan ini berada pada daerah pasang surut atau pada lingkungan perairan laut.
Sebanyak 34 tipe vegetasi diantaranya hutan rawa, hutan tepi sungai, hutan sagu, hutan gambut, pantai pasir karang, hutan hujan lahan datar/lereng, hutan hujan pada bukit, hutan kerangas, hutan pegunungan, padang rumput, dan lumut kerak.

BUDAYA

Taman nasional ini memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi dan ditunjang keanekaragaman budaya yang mengagumkan. Diperkirakan kebudayaan tersebut berumur 30.000 tahun dan merupakan tempat kediaman sekitar 9 (sembilan) kelompok suku, yaitu:

  • Suku Asmat dengan sub suku Joerat dan Emariu Ducur, terdapat di sebelah selatan batas timur TN. Lorentz .
  • Suku Nduga, ke arah utara batas timur TN. Lorentz
  • Suku Somahai , ke arah timur batas timur TN. Lorentz
  • Suku Dani (Hupla, Mukoko, Hiriakup), sebelah timur batas timur TN. Lorentz.
  • Suku Dani Barat/Lani, di sebelah timur batas utara TN. Lorentz.
  • Suku Moni/Dem, disebelah barat batas utara TN. Lorentz.
  • Suku Amungme/Damal, di sebelah selatan batas utara TN. Lorentz.
  • Suku Sempan, dibagian selatan TN. Lorentz ditepi pantai selatan Papua.
  • Suku Komoro dengan 13 sub suku, di batas barat TN. Lorentz.

Kemungkinan masih ada lagi masyarakat yang hidup terpencil di hutan belantara ini yang belum mengadakan hubungan dengan manusia modern. Kampung-kampung yang berbatasan langsung dengan batas luar kawasan Taman Nasional Lorentz dijadikan zona penyangga sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari pengelolaan kawasan Taman Nasional Lorentz.

5954363_20140111125459

Suku Asmat sangat terkenal di Manca Negara karena seni patungnya, sangat Unik, Artistik dan mempesona, dan dapat dikatakan bahwa patung tersebut merupakan hasil karya budaya dunia. Ribuan ukiran seni patung bernilai tinggi karya putra-putri suku Asmat, Papua, mendominasi acara pesta budaya suku Asmat yang berlangsung pada setiap awal oktober, dan pada festifal tahun 2008 di Agats, Asmat, 6-12 Oktober 2008. Pesta budaya suku Asmat tahun 2008 merupakan penyelenggaraan ke-25. Semenjak festival ini mulai diperkenalkan kepada publik tahun 1981 atas prakarsa Uskup Alfonsus Suwada OSC, uskup pertama di Keuskupan Agats-Asmat, patung selalu mendominasi. Selain menampilkan ukiran seni patung, pesta budaya Asmat , juga menampilkan atraksi tarian dan lagu yang dibawakan oleh kelompok penari tifa dari ratusan kampung.

Pada puncak pesta budaya Asmat, selalu , digelar lelang dua ratusan ukiran Asmat bernilai tinggi yang merupakan ukiran terbaik hasil seleksi panitia. dan selalu lebih 50 % terjual dengan nilai transaksi mencapai ratusan juta sampai Miliaran rupiah.

KEANEKARAGAMAN FLORA DAN FAUNA

Sebagian besar kawasan ini merupakan hutan yang belum terjamah oleh manusia alias masih alami. Sebanyak 34 tipe vegetasi berada di kawasan ini diantaranya hutan rawa, hutan tepi sungai, hutan sagu, hutan gambut, pantai pasir karang, hutan hujan, hutan pegunungan dan lainnya. Tanaman bakau dan juga nipah menghiasi sebagian besar sisi selatan kawasan ini

Lorentz ditunjuk sebagai taman nasional pada tahun 1997, sehingga fasilitas/sarana untuk kemudahan pengunjung masih sangat terbatas, dan belum semua obyek dan daya tarik wisata alam di taman nasional ini telah diidentifikasi dan dikembangkan. Sebanyak 34 tipe vegetasi diantaranya hutan rawa, hutan tepi sungai, hutan sagu, hutan gambut, pantai pasir karang, hutan hujan lahan datar/lereng, hutan hujan pada bukit, hutan kerangas, hutan pegunungan, padang rumput, dan lumut kerak.

Tempat wisata alam di kawasan Indonesia Timur ini tersebar di beberapa kabupaten di Provinsi Papua. Namun pencatatan daftar kekayaan alam Papua disana masih sangat terbatas pada Distrik Kurima di Kabupaten Yahukimo dan Distrik Sawaerma di Kabupaten Asmat. Kekayaan Flora Taman Nasional Lorentz bervariasi mulai dari tanaman vegetasi Alpin beriklim salju hingga tumbuhan lahan basah dan wilayah dataran rendah. Pencatatan tersebut masih terus berlangsung saat ini ketika pembangunan beragam fasilitas pendukung pariwisata Papua sedang diusahakan.

Jenis-jenis tumbuhan di taman nasional ini antara lain Nipah (Nypa fruticans), Bakau (Rhizophora apiculata), Pandanus julianettii, Colocasia esculenta, Avicennia marina, Podocarpus pilgeri, dan Nauclea coadunata. Jenis-jenis satwa yang sudah diidentifikasi di Taman Nasional Lorentz sebanyak 630 jenis burung (± 70 % dari burung yang ada di Papua) dan 123 jenis mamalia. Jenis burung yang menjadi ciri khas taman nasional ini ada dua jenis Kasuari, Empat Megapoda, 31 jenis Dara/Merpati, 30 jenis Kakatua, 13 jenis Burung Udang, 29 jenis Burung Madu, dan 20 jenis Endemik diantaranya Cendrawasih Ekor Panjang (Paradigalla caruneulata) dan Puyuh Salju (Anurophasis monorthonyx). Satwa mamalia tercatat antara lain Babi Duri Moncong Panjang (Zaglossus bruijnii), Babi Duri Moncong Pendek (Tachyglossus aculeatus), 4 jenis Kuskus, Walabi, Kucing Hutan, dan Kanguru Pohon.

Lorentz-Satwa

Ada beberapa satwa unik yang dulu sering ditemukan di sekitar Habema, tapi kini sudah sulit sekali terlihat. Puyuh salju itu bisa dibilang istimewa. Inilah satwa endemis pegunungan tengah Papua yang hanya hidup di ketinggian 3.000-4.200 mdpl. Lembaga International Union for Conservation of Nature (IUCN) memasukkannya dalam kategori ”nyaris terancam punah” karena populasinya yang menurun. Program Manager Lorentz WWF Indonesia Petrus A Dewantoro, mengatakan, wilayah Habema juga dulunya merupakan habitat Kanguru Pohon (Dendrolagus sp). ”Sekarang hewan itu sudah sulit sekali ditemui,” katanya. Jimmi menambahkan, hal serupa juga terjadi pada burung Cendrawasih Elok (Macgregoria pulchra) yang seolah menghilang. Padahal, beberapa tahun lalu burung cantik nan langka itu masih dengan mudah dijumpai beterbangan di hutan-hutan di jalan akses Wamena-Habema.

Jenis – jenis flora di zona pegunungan, sub-alpin, dan alpin, telah diteliti dengan sangat rinci di Gunung Trikora dan sebagian di Gunung Jaya Wijaya menunjukkan endemisme yang tinggi. IUCN (1990) mengkategorikan Taman Nasional Lorentz sebagai salah satu pusat keanekaragaman flora di Indonesia. Dalam kawasan Taman Nasional Lorentz sedikitnya terdapat lima zona vegetasi menurut ketinggiannya, yaitu zona dataran rendah, zona pegunungan, zona sub-alpin, zona alpin, dan zona nifal.

  1. Zona dataran rendah (0 – 650 mdpl)
  2. Zona pegunungan ( 650 – 3200 m dpl)
  3. Zona sub-alpin : zona sub-alpin (3.200 – 4.170 mdpl) bawah, miskin akan flora
  4. Zona alpin : zona alpin berada pada ketinggian antara 4.170 – 4.585 mdpl
  5. Zona nival (lebih dari 4.585 mdpl)

POTENSI WISATA

Taman Nasional Lorentz ini memiliki kekayaan hayati terbesar di Asia tenggara, hal itu terbukti dengan banyaknya flora dan fauna asli indonesia yang tumbuh disana, serta jenis-jenis tanaman khas papua lainnya. Disini juga anda bisa menemukan beberapa jenis hewan yang mungkin jarang atau bahkan sangat jarang anda lihat. Hutan indonesia memang memiliki begitu banyak keindahan, apalagi dari sini anda juga bisa berpiknik di beberapa spot yang memang di bangun agar anda bisa menikmati pemandangan yang ada di bawah, dan lagi lokasinya tidak terlalu tinggi dari tempat pertama anda masuk.

Bagi wisatawan yang menyukai hobi fotografi outdoor, obyek wisata di Papua ini akan menjadi bidikan yang tepat untuk menghasilkan gambar tempat wisata yang indah. Sambil liburan santai ke Taman Nasional Lorentz, wisatawan bisa belajar mengenal kekayaan alam Indonesia Timur yang menyokong paru-paru dunia. Kekayaan alam Taman Nasional Lorentz tidak kalah jumlahnya dibanding luasnya hutan hujan tropis yang berada pada Pariwisata Borneo.
Di Taman Nasional Lorentz, anda bisa melakukan beberapa macam aktivitas, mulai dari mendaki ke Cartensz, melihat pemandangan, pergi ke danau-danau yang berada di kawasan Taman Nasional Lorentz, ataupun ke pantai yang juga termasuk ke dalam bagian Taman Nasional Lorentz.

5954363_20140111011437
Puncak Cartensz

Potensi Panorama Alam yang indah, keindahan pantai panorama hutan bakau dan nipah dengan akar-akar bakau yang tersusun rapi di atas permukaan air menghiasi tepi-tepi kali sepanjang mata memandang, panorama air terjun yang asri, panorama bentangan es (gletser) di Puncak Cartensz dengan ketinggian 4.760-4.884 m dpl. Di sekitar kawasan gunung Jayawijaya ini pula, terdapat tiga buah danau besar, yakni Danau Larson, Danau Dyscovery, dan Danau Hoguyugu.

552a3ccc6ea834ad5c8b456a
Danau Habema

Danau Habema di Kabupaten Jayawijaya, Papua, dengan latar belakang pegunungan tinggi. Danau yang merupakan bagian dari Taman Nasional Lorentz itu terletak di ketinggian 3.335 meter dari permukaan laut dan menyimpan berbagai potensi keanekaragaman hayati yang unik.

5954363_20140111012053
Lembah Baliem, merupakan lembah di pegunungan Jayawijaya. Lembah Baliem berada di ketinggian 1600 meter dari permukaan laut yang dikelilingi pegunungan dengan pemandangannya yang indah dan masih alami. Suhu bisa mencapai 10-15 derajat celcius pada waktu malam.
Sementara itu, bagian barat, timur, dan utara, dipenuhi dengan pepohonan rimbun, yang diselingi dengan sungai-sungai, baik besar maupun kecil. Aliran sungai ini, selain mampu menghiasi tepian gunung, juga membentuk air terjun di beberapa titik di kawasan taman nasional ini. Sebagian dari sungai-sungai ini, mengalir memasuki bumi Papua, dan membentuk sungai bawah tanah. Musim kunjungan terbaik yaitu bulan Agustus s/d Desember setiap tahunnya.

Bandara di kota anda – Jayapura (Pesawat)
Jayapura – Wamena (Pesawat)
Jayapura – Wamena (Bis lokal di Bandara)

Sumber: By: Mabai

Lihat Juga

Thumbnails

10 Kota Wisata yang Paling Menarik di Korea Selatan

WisataPriangan.co.id – Korea Selatan, merupakan sebuah negara Republik yang dikenal juga dengan sebutan negeri Gingseng dan yang ...