Home / Tempat Wisata / Wisata Batu Dinding – Great Wall Alami di Kalimantan Timur

Wisata Batu Dinding – Great Wall Alami di Kalimantan Timur

batu-dinding-great-wall
Batu Dinding dari Kejauhan (Source: wandrairas.wordpress.com)

Berbeda dengan objek wisata  di China yang mungkin kita sudah terbiasa mendengarnya, dimana terdapat tembok raksasa buatan manusia sepanjang ribuan kilometer  yang di buat pada abad ke 9 SM.  Mendengar sejarahnya, pastilah ada keinginan kita untuk mengunjunginya di suatu waktu nanti. Namun jika belum berkesempatan kesana tidak usah khawatir karena  bagi Anda yang berdomisili di Kalimantan, ada suatu kawasan yang serupa tembok di China bahkan lebih unik karena bebatuannya yang menyerupai tembok dan terbentuk secara alamiah, namanya Wisata Batu Dinding.

Wisata alam Batu Dinding masih terdengar asing bagi mayoritas warga Kalimantan Timur. Tidak sedikit warga Bumi Etam yang bahkan belum mengetahui destinasi wisata yang terletak di Jalan Soekarno – Hatta Kilometer 45, tepatnya di Desa Bukit Merdeka Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara ini.

Gapura pintu masuk ke lokasi Batu Dinding memang tidak semegah lokasi wisata pada umumnya. Hanya ada gapura yang terbuat dari kayu setinggi 6 meter bertuliskan “Wisata Batu Dinding”. Untuk mencapai ke sana, wisatawan harus menyusuri jalan petak tanah sejauh 4 kilometer, dan hanya bisa ditempuh dengan kendaraan bermotor roda dua. Itupun hanya tiba di lokasi parkir kendaraan dan sisanya harus ditempuh dengan berjalan sejauh 1 kilometer, menyusuri pepohonan Taman Hutan Rakyat Bukit Soeharto serta perkebunan warga.

Jalan yang sempit, terjal, dan berliku menjadi tantangan yang harus dihadapi sebelum Anda tiba dan bisa menikmati keindahan Batu Dinding.

Batu Dinding merupakan fenomena alam dari batuan karst setinggi 125 meter dengan panjang hingga 150 meter. Namun sayang, keindahan Batu Dinding tercemar oleh aksi vandal pengunjung tidak bertanggung jawab yang mencorat-coret badan batu.

Wisata Batu Dinding memang sedang jadi primadona baru bagi masyarakat Kaltim. Aziz, salah seorang pedagang di kawasan objek wisata Batu Dinding mengakui, ada kenaikan jumlah pengunjung Batu Dinding sejak 5 bulan terakhir.

Setiap malam minggu, menurutnya ada setidaknya 1 ribu pengunjung yang menghabiskan hari sejak sore hingga subuh di tebing Batu Dinding.

“Saat akhir pekan pengunjung bisa sampai 1.000 orang, kalau hari hari biasa hanya sebanyak 200 hingga 300 orang saja setiap hari disini,” papar Aziz.

Dinas Pariwisata Kutai Kartanegara menyatakan obyek wisata Batu Dinding akan dimaksukan dalam katagori pariwisata forestry daerah. Kawasan Samboja memang terkenal memiliki begitu banyak potensi wisata berbasis hutan seperti halnya Taman Hutan Rakyat Bukit Soeharto, Hutan Bengkirai, Borneo Orangutan Survival hingga Batu Dinding.

“Kutai Kartanegara memang memiliki banyak potensi wisata sehingga perlu perencanaan strategis dalam penanganannya,” ujar Kepala Dinas Pariwisata Kutai Kartanegara, Sri Wahyuni.

Obyek wisata Batu Dinding, kata Wahyuni, sudah dimasukan dalam rencana induk pengembangan pariwisata daerah Kutai Kartanegara yang ditetapkan 2016 mendatang. Menurutnya rencana induk pariwisata ini akan membantu Kabupaten Kutai Kartanegara dalam penetapan skala prioritas pengembangannya secara professional.

Sumber: Liputan6

Lihat Juga

Thumbnails

Air Terjun Tegenungan di Bali Menyediakan Kenyamanan yang Paling Nyaman

WisataPriangan.co.id – Jika Anda sedang berada di bali, dan menginginkan  ketenangan dan dari keramaian dan ...